Apa Nama Merek, Produk, atau Layanan bisnismu?

Apa Nama Merek, Produk, atau Layanan bisnismu?

09 Oktober 2019,   By ,   0 Comments

Nama Merek = My Name is . . .

Start friday akan membagikan bagaimana kamu bisa membuat nama merek untuk bisnismu. Dari sekian banyak nama, biasanya bisnis dan merek memiliki keterkaitan.

Mencari nama dalam perencanaan meluncurkan merek baru sebuah produk, tentunya bukan pekerjaan yang mudah. Ada banyak pendekatan dilakukan, tetapi yang paling disukai dan diketahui efektif adalah pendekatan “top down”. Dalam pendekatan ini, penamaan dilakukan setelah strategi positioning tersbeut membuat nama merek bertumbuh.

Positioning akan membantu dalam memberikan arah yang jelas untuk strategi komunikasi, terutama karena target dan manfaat yang ditawarkan sudah diketahui. Strategi komunikasi dasar adalah masalah membuat nama merek suatu produk. Sebab nama yang efektif, sudah langsung dapat mengomunikasikan salah satu unsur positioning, seperti target audience, benefit, reason to believe, dan personality.

Lalu, Bagaimana?

Dari hasil riset yang dilakukan, dapat disimpulkan bahwa nama-nama yang berawalan atau yang mempunyai penekanan di huruf L, V, dan F berkesan lebih feminin. Contohnya nama-nama seperti Louis Vuitton, Victoria Secret, Viva, Vinicy, Felice. Kebalikannya, nama-nama yang berawalan huruf X, M, dan Z berkesan lebih maskulin. Contohnya nama-nama seperti Extra Joss, Nissan Xterra, XL, Prima X. Tentunya ini bukan patokan, tetapi hanya indikasi umum saja.

Dengan positioning yang sudah matang, arah komunikasi termasuk brand personality pastinya sudah dapat ditentukan, dan hasil ini dapat digunakan sebagai acuan untuk mempersempit pilihan. Dalam hal brand personality yang akan dibangun, riset juga menunjukkan bahwa nama-nama yang berawalan atau mempunyai penekanan huruf C, S, dan B dipersepsi lebih bersifat tradisional, vintage dan klasik.

Misalnya nama Coca-Cola, Starbucks, Citos, Bottega Venetta, Swatch, Canon, Bvlgari, Brunette. Nama-nama yang dimulai dengan huruf-huruf ini tidak hanya klasik, tetapi juga berkelas . Sebaliknya, nama yang dimulai dengan huruf yang menekankan awalan huruf X, Z, Q, dan V lebih inovatif. Misalnya, Window XP, Plaza EX, Studio XXI, Zara, dan Quantum.

Mari lihat bagaimana Start friday membuat merek dan memeriksa berbagai penamaan merek. Penamaan merek tidak hanya deskriptif atau menggugah (sugestif). Hasil pembuatan kami, melebih dari keduanya.

Baca saja, menurut saya. Kita mulai:

Deskriptif atau menggugah (sugestif)? Hmmm… .ok! Bagaimana Start Friday memeriksanya?
Seperti biasa cara Start friday mengembangkan penamaan merek, ada dua metode penamaan merek yang terkait dan tidak terkait.

Pertama, penamaan merek terkait dapat diselesaikan dengan (1) memperkuat sifat produk / layanan – yaitu American Airlines, (2) menyampaikan gambar abstrak – yaitu Alpine Water, (3) menekankan satu atau lebih atribut – yaitu Soft ‘ n ‘Deodoran kering. Semua 3 ini deskriptif dan menggugah (sugestif).

Kedua, penamaan merek yang tidak terkait dapat dilakukan dengan kata-kata yang memiliki sedikit makna atau tidak ada hubungannya dengan produk yang disebutkan atau secara khusus dibuat dan tidak memiliki arti kamus – yaitu Unta untuk produk Rokok dan Kodak untuk kamera.

Di bawah ini adalah contoh bagaimana Anda bisa memberi nama merek Anda. Dan mari kita anggap itu adalah pembersih serba guna:

1. Penamaan merek yang deskriptif dan terkait: Super Pell

2. Evocative (sugestif), penamaan merek terkait: Rajasofa

3. Penamaan merek yang sewenang-wenang dan tidak terkait: Horizon

4. Penamaan merek yang diciptakan dan tidak terkait: Pagoda Pastilles

Start friday perlu mempelajari lebih jauh tentang kategori penamaan ini. Seperti yang Start Friday lihat, penamaan yang deskriptif, menggugah, dan sewenang-wenang akan menghasilkan ingatan yang baik. Sedangkan penamaan coined akan menghasilkan pengakuan yang baik. Mengapa? penarikan kembali membutuhkan rekonstruksi stimulus target, sementara pengenalan membutuhkan pencocokan dengan stimulus dengan informasi yang tersimpan dalam memori seseorang.

Sekarang, cobalah mendengar dua penamaan ini, dan rasakan perbedaannya. General Motors dan Kodak. General Motor memberi kemudahan mengingat karena kedua kata tersebut berfrekuensi tinggi (orang sering mengucapkan dua kata ini).

Sementara Kodak, itu adalah nama yang dibuat dan tidak memiliki kamus yang berarti apa pun, tetapi nama ini sangat berbeda dan baru bagi orang-orang, oleh karena itu ia disimpan dalam memori kamu yang akhirnya menghasilkan pengakuan sebuah merek yang baik dari sebuah produk.

Tentu saja, nama yang terkait dan tidak terkait memiliki kelebihan dan kekurangannya. Jadi semuanya memiliki risiko. jadi mari kita lihat sisi-sisi itu.

1. Penamaan Merek Terkait

Sebuah. Keuntungan:

  • Dapat menyampaikan informasi produk yang relevan, dan dapat dilihat sebagai iklan tanpa akhir, dengan pesan yang konsisten, untuk produk tersebut
  • Memfasilitasi identifikasi dengan kategori produk dan meningkatkan kesadaran merek
  • Ini sangat membantu dalam penentuan posisi awal
  • Inherently bermakna lebih menarik karena banyak konsumen tidak memeriksa banyak informasi dalam keputusan produk mereka
  • Dapat membangun ekuitas ketika asosiasi merek lain ada dalam memori konsumen

b. Kerugian:

  •  Menjadi terbatas dan menjadi beban untuk diperluas ke kategori produk lainnya

2. Penamaan Merek Tidak Terkait

Sebuah. keuntungan:

  • Mudah terletak di benak konsumen dengan sedikit paparan komunikasi pemasaran
  • Jangan membatasi barang dan jasa yang bisa mereka wakili
  • Dapat diperluas ke produk lain tanpa kesulitan besar

b. Kerugian:

  • Sering berfungsi sebagai pengingat buruk untuk efek komunikasi yang tersimpan dalam memori

Kamu juga bisa melihat keuntungan dan kerugian kedua metode. Ketika datang untuk mengembangkan penamaan merek, metode mana yang Kamu gunakan tergantung pada risiko yang akan Kamu ambil.

Pengembangan penamaan merek merupakan fase yang paling membuat frustrasi. Dan Start friday tidak suka melakukannya sendiri, Kamu perlu lebih dari satu otak untuk melakukan ini. Semacam brainstorming dengan tim bisnismu.

Kembali, ke pertanyaan awal, Deskriptif atau menggugah (sugestif) ? Yah, itu lebih dari sekadar keduanya. Kamu harus mempertimbangkan banyak kemungkinan. Dan mudah-mudahan, berbagi saya dapat meringankan Kamu proses pengembangan penamaan merek yang membuat frustrasi.


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *