Waroeng Spesial Sambal Maksimalkan Pemasaran di Media Sosial Untuk Menarik Hati Millenials

Waroeng Spesial Sambal Maksimalkan Pemasaran di Media Sosial Untuk Menarik Hati Millenials

21 Agustus 2018,   By ,   0 Comments

Rumah makan yang sudah tidak asing lagi di kalangan mahasiswa seantero pulau jawa, Waroeng Spesial Sambal atau kerap disebut WSS adalah rumah makan yang menghadirkan puluhan pilihan sajian sambal, lauk pauk, dan juga sayuran. WSS tergolong rumah makan yang ramah di kantong dengan rasa makanan yang begitu pedas dan nikmat. Dengan konsep menu sambal yang dibawanya saat ini WSS telah membuka 83 cabang rumah makan dan tersebar di 43 kota.

Yoyok Hery Wahyono pria berusia 44 tahun adalah pemilik 83 cabang WSS, memulai usaha di tahun 2002 dengan modal awal Rp 9.000.000 dan saat ini menerima omzet lebih dari Rp 3,6 Miliar per bulannya. Bagaimana mempertahankan dan mengembangkan usaha kuliner dengan kondisi pasar yang begitu berbeda dari tahun 2002 hingga tahun 2018 ?

source : Foto diambil oleh Stevin Carolius untuk Waroeng Spesial Sambal / http://waroengss.com/gallery/index

WSS hadir di beberapa media yang akrab digunakan oleh kalangan Millenials dan Generasi Z, website, dan media sosial untuk menarik target dari Millenials dan juga Generasi Z mengapa demikian ? Seiring dengan laju perkembangan dunia bisnis yang begitu masive, minat konsumen dan cara pemasaran juga ikut mengalami pergeseran. Tak bisa dipungkiri bahwa media sosial merupakan senjata paling ampuh dalam melakukan pemasaran di Era Digital ini. Buktinya, kini semakin banyak perusahaan yang memiliki akun di berbagai media sosial untuk menggaet pasarnya. Namun, membuka akun di media sosial saja tidaklah cukup untuk bisa mendapatkan hati calon konsumen. Diperlukan strategi untuk mengelola media sosial agar tidak menjadi akun untuk memamerkan produk semata.

Berikut adalah kiat-kiat pemasaran melalui media sosial yang juga dilakukan oleh WSS dalam seluruh akun media sosialnya:

  1. Gunakan visual yang menarik

Sebagian besar calon konsumen merupakan pengguna media sosial yang lahir di Era Millenials. Para millennials tersebut identik dengan ketertarikan akan keindahan visual. Sebelum mengunggah postingan di media sosial, pastikan Anda menyertakan visual berupa gambar atau video yang menarik. Dikatakan menarik apabila visual tersebut menggambarkan tulisan bahkan sebelum pembaca membaca tulisan dalam postingan tersebut. Selain itu, gunakan desain atau gaya fotografi yang sesuai dengan trend masa kini. Hal ini ditunjukan oleh WSS dalam setiap postingan instagram yang begitu komunikatif dan juga informatif.

  1. Mainkan emosi pengguna media sosial

Jenis tulisan yang digemari oleh pengguna media sosial adalah tulisan yang to the point dan terdapat ‘drama’ di dalamnya. Anda tidak perlu menuliskan terlalu banyak informasi pada postingan. Namun buatlah sedikit celah pada tulisan tersebut agar pengguna merasa penasaran dan akhirnya mereka menanyakan produk yang dijual kepada Anda. Gunakan juga kalimat persuasive atau kalimat tanya yang mendorong pengguna untuk berinteraksi dengan Anda di kolom komentar atau pesan pribadi. Hal hal yang membuat konsumen nyaman dan penasaran seperti penjelasan di atas juga dilakukan oleh WSS dalam menerapkan sebutan untuk para pelanggan, “Big Boss” akan sering terdengar dan terlihat ketika berkunjung ke WSS, tebak tebakan sambal dan juga menu sambal terfavorit juga dihadirkan dalam gimmick WSS.

  1. Manfaatkan fitur hashtag pada media sosial

Hashtag merupakan fitur pada media sosial yang berguna untuk mengkategorikan pesan. Contohnya ketika Anda membuat post mengenai bisnis kue kering, maka jangan lupa cantumkan #kuekering #jualkuekering dan sejenisnya pada akhir post. Dari hashtag tersebut, para pengguna media sosial dapat menemukan akun Anda dan mengetahui apa yang Anda pasarkan di media sosial tersebut. WSS mengunakan beberapa hashtag di setiap postingannya seperti sejumlah hashtag berikut ini #infopedas #layakcicip #cicipsambal #waroengspesialsambal

  1. Buatlah konten media sosial yang interaktif

Konten media sosial yang interaktif akan lebih diingat oleh pengguna media sosial. Konten yang penuh informasi terkesan menggurui dan bersifat komunikasi satu arah. Sementara, konten yang interaktif memiliki sifat dua arah. Ada berbagai cara melakukan komunikasi dua arah dengan konsumen tanpa melakukan chat pribadi dengan pengguna media sosial. Beberapa konten interaktif yang dapat dimanfaatkan untuk sarana pemasaran antara lain: giveaway, kuis, kupon, tips, atau kolom tanya jawab. WSS menggunakan beberapa konten informatif mengenai bahan bahan dalam olahan makanan di WSS, dan juga rekomendasi paduan menu makanan dengan minuman.

 


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *